1. Kalender Tahunan
  2. /
  3. Perayaan
  4. /
  5. Malaysia

Yang di-Pertuan Agong

Yang di-Pertuan Agong adalah gelar yang diberikan kepada Kepala Negara Malaysia. Asal usul dan sejarah Yang di-Pertuan Agong berhubungan dengan sistem monarki konstitusional yang dianut oleh Malaysia.

Setelah Malaysia merdeka pada tahun 1957, negara ini mempertahankan sistem monarki sebagai bentuk pemerintahan. Pada awalnya, raja-raja negara bagian di Semenanjung Malaysia menjadi kepala negara secara bergiliran, dengan gelar "Yang di-Pertuan Agong Negeri-negeri Melayu Bersekutu."

Namun, pada tahun 1965, Singapura memisahkan diri dari Malaysia, dan pada saat yang sama, Perlis, Terengganu, Kedah, dan Kelantan juga mengalami pergantian raja. Untuk memastikan kontinuitas kepala negara, maka dibentuklah sebuah sistem baru dengan gelar "Yang di-Pertuan Agong" yang diberikan kepada Kepala Negara Malaysia secara bergiliran.

Pada tahun 1957, Parlemen Malaysia mengesahkan Undang-Undang Konstitusi Malaysia, yang menyusun dasar bagi sistem monarki konstitusional dan peran Yang di-Pertuan Agong. Menurut undang-undang tersebut, Yang di-Pertuan Agong dipilih setiap lima tahun oleh Dewan Raja-Raja, yang terdiri dari sembilan raja atau sultan dari negara bagian di Semenanjung Malaysia.

Setiap Kepala Negara Malaysia yang terpilih akan memegang jabatan selama lima tahun. Namun, tidak ada yang dapat menjabat lebih dari dua kali berturut-turut. Setelah masa jabatan selesai, Dewan Raja-Raja akan memilih Yang di-Pertuan Agong yang baru.

Peran Yang di-Pertuan Agong adalah sebagai simbol persatuan dan kesatuan negara Malaysia, sementara kekuasaan eksekutif sebenarnya berada di tangan Perdana Menteri sebagai pemimpin pemerintahan. Meskipun demikian, Yang di-Pertuan Agong memiliki kekuatan simbolis dan beberapa kekuatan konstitusional tertentu, seperti memberikan persetujuan atas perubahan undang-undang dan menunjuk Perdana Menteri baru jika terjadi pergantian kepemimpinan.

Demikianlah penjelasan mengenai asal usul dan sejarah Yang di-Pertuan Agong di Malaysia. Gelar ini merupakan simbol kepala negara Malaysia dalam sistem monarki konstitusional yang dianut oleh negara ini.

Senarai tarikh

tahun hari minggu Tarikh nama masa
2024 Sabtu 1 Jun 2024 Yang di-Pertuan Agong 1 bulan yang lepas
2025 Sabtu 7 Jun 2025 Yang di-Pertuan Agong 10 bulan dari sekarang
2026 Sabtu 6 Jun 2026 Yang di-Pertuan Agong 1 tahun dari sekarang
2027 Sabtu 5 Jun 2027 Yang di-Pertuan Agong 2 tahun dari sekarang
2028 Sabtu 3 Jun 2028 Yang di-Pertuan Agong 3 tahun dari sekarang
2029 Sabtu 2 Jun 2029 Yang di-Pertuan Agong 4 tahun dari sekarang
2030 Sabtu 1 Jun 2030 Yang di-Pertuan Agong 5 tahun dari sekarang
2031 Sabtu 7 Jun 2031 Yang di-Pertuan Agong 6 tahun dari sekarang
2032 Sabtu 5 Jun 2032 Yang di-Pertuan Agong 7 tahun dari sekarang
2033 Sabtu 4 Jun 2033 Yang di-Pertuan Agong 8 tahun dari sekarang
2034 Sabtu 3 Jun 2034 Yang di-Pertuan Agong 9 tahun dari sekarang
2035 Sabtu 2 Jun 2035 Yang di-Pertuan Agong 10 tahun dari sekarang
2036 Sabtu 7 Jun 2036 Yang di-Pertuan Agong 11 tahun dari sekarang
2037 Sabtu 6 Jun 2037 Yang di-Pertuan Agong 12 tahun dari sekarang
2038 Sabtu 5 Jun 2038 Yang di-Pertuan Agong 13 tahun dari sekarang
2039 Sabtu 4 Jun 2039 Yang di-Pertuan Agong 14 tahun dari sekarang
2023 Sabtu 3 Jun 2023 Yang di-Pertuan Agong 1 tahun yang lepas
2022 Sabtu 4 Jun 2022 Yang di-Pertuan Agong 2 tahun yang lepas
2021 Sabtu 5 Jun 2021 Yang di-Pertuan Agong 3 tahun yang lepas
2020 Sabtu 6 Jun 2020 Yang di-Pertuan Agong 4 tahun yang lepas
2019 Sabtu 1 Jun 2019 Yang di-Pertuan Agong 5 tahun yang lepas
Tarikh perayaan yang disenaraikan dalam jadual di atas telah disediakan dengan sebaik mungkin dan sepanjang pengetahuan kami. Jika anda menemui sebarang pepijat, sila maklumkan kepada kami menggunakan borang maklum balas di bawah. Terima kasih banyak-banyak.

Perhatikan, khususnya, penukaran daripada kalendar lain kepada kalendar Gregorian, mungkin terdapat percanggahan.